31 July 2010

Naeema was sick

Kamis, 29 Juli 2010
Jam 2:00 AM alias jam 2 pagi, unda terbangun dan mendapati Naeema dengan suhu badannya yang panas. Unda cek dan ricek (baca: memegang) keseluruh badannya Naeema apakah panasnya merata atau enggak. Karena kalo merata itu tandanya memang panas beneran, tapi kalo cuma satu bagian, mis: kepala maka itu masih dianggap normal. Tapi malam itu alhasil seluruh badan Naeema memang panas. Berapa derajat??? Dohh...ini yang bikin unda nyesel selalu kelupaan kalo mau beli termometer. Unda bangunin eyangmami, untuk kroscek beneran panas atau enggak, pertama yangmi bilang enggak....eh setelah sadar beneran (sebelumnya baru bangun jadi kurang bener ngeceknya) eh yangmi bilang emang Naeema panas. Pantes unda ngerasa Naeema koq gak pules banget tidurnya, gak berhenti mengisap enen dan g pernah melepas enen (ngerasa badannya gak enak dan tau obat terbaik adalah asi nya unda).
Pertolongan pertama unda kasih parasetamol, takut panasnya tambah tinggi (panikmodeon karena ini pertama kalinya Naeema sakit tiba-tiba). Unda kasih dengan takaran paling kecil setengah sendok teh. Unda beraniin kasih obat, karena unda pikir Naeema udah memulai MPASI jd gpp lah dengan porsi tetep minimal. Anda pun sibuk bangun pagi-pagi buta (padaha baru pulang jam 12an) bangun dan meluk Naeema, untuk transfer panas. Dan Naeema pun tertidur dipelukan anda.

Hari itu pun unda membolos dari kantor demi untuk menemani Naeema begitu juga anda (ini jg karena pengaruh gak tidur hehehe). Unda mau Naeema dapet asi fresh from the oven alias langsung dari kendinya. Dan memang Naeema gak mau lepas dari unda dan enen. Alhamdulillah walau badan lemas dan tak bertenaga anak unda masih tetep ceria dan mau becanda. Walau kadang-kadang kalo lagi terasa gak enak tetep meringis, tapi gak cengeng.

Makan Mpasi-nya pun jadi gak bersemangat, mungkin mulutnya pahit atau emang karena ada unda jadi manja dan sengaja gak dilepehin bursisangnya. Karena kalo unda kerja Naeema selalu pinter makannya gak pake acara nangis, tapi kalo ada unda selalu dimuntah-muntahin dan pake acara nangis kenapa ya??

Jumat, 30 Juli 2010
Unda gak bisa lagi bolos ngantor, udan terpaksa meninggalkan Naeema yang badannya masih hangat dengan yangmami. Alhamdulillah tenang juga karena meninggalkannya dengan yang unda percaya. Unda tetap konsentrasi dengan asip nya aja agar penghasilan asip gak menurun, karena unda yakin banget pasti hari ini Naeema akan menghabiskan berbotol-botol asip. Dan benar saja hari ini Naeema menghabiskan 9 botol asi (@60-70 ml / botol).

Sore hari masih panas lagi, karena menurut mama tadi siang udah ademan badannya. Langsung unda gendong dan indung-indung setelah unda bersih-bersih badan. Langsung tidur dan berkeringat badannya.

Oh my GOD...unda lupa hari ini ultahnya anda....maapkan ya nda.....untung anda ngerti dan lagi anda bukan orang yang menganggap penting ulang tahun hehe.

Sabtu, 31 Juli 2010
Naeema bangun jam 4:00 AM, ngerasa gak enak dengan pernapasannya, akibat flu yang gak keluar jadi bikin mampet. Gak nangis sih cuma meringis aja. Unda balur pake minya telon dan unda kasih cium kapas beraroma minyak telon, akhirnya dia tertidur lagi sendiri. Bangun jam set 7 termasuk unda, hehehe. Langsung deh unda bawa kelapangan mencari matahari pagi dan unda jemur termasuk unda juga berjemur, biar badan juga sehat. Alhamdulillah pulang abis sunbathing, Naeema gak panas lagi dan sudah kembali ke suhu tubuh normal seperti biasanya (menurut ukuran sentuhan unda). Alhamdulillah sampe sekarang sudah membaik perlahan-lahan, tidur juga sudah enak, makanya unda bisa online nih hehehe.

Besok kita sunbathing lagi ya ka......

Kata orang-orang Naeema mau pinter, makanya panas....karena kebanyakan orang yang anaknya abis panas trus abis itu pasti nambah ke"bisa"aannya (baca:perkembangan). Entah itu mau numbuh gigi, merangkak, dll.

"Jadi jangan kaget", gitu katanya

23 July 2010

6 mos = MPASI

Alhamdulillah, sampe juga diusia 6 bulan, titik awal pertama unda bisa sedikit lega. Kenapa lega...?? Karena di usia ini Naeema sudah tidak terlalu tergantung banget sama ASI nya Unda. Sudah memulai MPASI-nya. Di usia 6 bulan ini juga membuat Naeema punya predikat "S1 ASI". Alhamdulillah unda bisa mengantar naeema jadi sarjana ASI (sarjana benerannya insyaallah nanti ya ka). Kagum pada diri sendiri, rasa bangga bener-bener unda rasain saat ini *lebaymodeon. Biarin aja dibilang lebay, unda lagi mengagumi rasa prestasi yang g pernah unda nyangka bakal unda lewatin *sujud syukur.

Sebelum unda cerita gimana MPASI pertama nya Naeema, unda mau share dulu tentang perkembangannya Naeema. Apa aja sih yang udah mengalami kemajuan dan apa aja sih masih sama seperti bulan-bulan sebelumnya....??? letscekitdot......!!!
  1. Naeema masih suka masukin jari nya, bukan cuma 1 tapi kadang 2 atau 3. Liat aja disini.
  2. Kalau dia sudah tengkurep masih aja suka nangis, karena gak bisa balik lagi ke posisi telentang.
  3. Sudah bisa telentang sendiri setelah tengkurep, dengan catatan: gak ada orang yg liatin karena kalo diliatin maka dia akan berespon seperti di No. 2. Manja diaa...
  4. Naeema semakin suka berenang, sudah dengan air dingin, walau kedinginan dia tetap aja aktif didalam bak mandi, hehehe.
  5. Suka angkat kaki kalo lagi ditaruh di stollernya.
  6. Masih suka nyembur-nyembur.
  7. Minum asip nya masih belom menentu, kadang banyak kadang sedikit.
  8. Belom bisa anggong-anggong, masih males usaha seperti bulan sebelumnya. Meskipun kalo dibantu maunya langsung berdiri atau duduk.
  9. Kalau didudukin sudah mulai lama.
  10. Lagi seneng bilang "ma...ma..ma..ma...." trus "ba..ba...ba...ba...".
  11. Lagi lengket sama eyangmami nya, sama unda juga sih cuma kalo wiken atau kalo malem-malem. Gak papa deh lengket sama eyangnya sendiri daripada sama ART/BS.
  12. Naeema suka banget berdiri, kakinya sudah mulai kuat untuk menopang badannya.
  13. Suka becanda ala bar-bar nya Anda, melayang-layang kaya pesawat, jungkir balik, puter sana puter sini gak ada takutnya....ketawaaa aja.....
  14. Sudah mengerti makanan. Tapi apakah MPASI nya lancar?? kita liat di topik berikutnya.
Kurang lebih sih begitulah perkembangannya Naeema, menunjukkan kemajuan yang pesat (alhamdulillah). Kalau sebelumnya unda pernah bilang naeema kurusan dan enteng, tapi ternyata tidak kemaren dan hari ini, kerasa lagi beratnya bertambah dan berat dan badannya pun keliatan montok lagi, alhamdulillah. Lega deh unda....kita liat besok apa kata DSA ya....?

Ok next adalah soal MPASI nya naeema. Untuk ini unda gak buat persiapan apa-apa. Barang-barang MPASI (keinginan unda) pun belom semua unda beli pelan-pelan aja, yang penting yang urgent udah ada, baru beli botol bersendok dan kalo perlengkapan lainnya minjem perabotan dapurnya mama yang belom pernah kepake *undangirit hehehe.

MPASI pertama Naeema adalah Bursi Pisang alias bubur asi + pisang. Resepnya unda contek dari para mommy yang udah menjalani MPASI lebih dulu daripada unda di milisnya MPASI Rumahan. Walau banyak yang merekomen untuk memulai serelia (ex: gasol) dulu dibandingkan buah, tapi pilihan unda jatuh pada buah dulu (bismillah ajah lah hehehe). Alasan serelia dulu sih katanya supaya si baby gak menolak akan makanan hambar nantinya. Tapi mudah-mudahan Naeema gak begitu, amin.

MPASI memang unda tunda satu hari alias pas di usia Naeema 6 bulan 1 hari, kenapa??? Simple aja unda mau menyaksikan dan menyiapkan MPASI Naeema sendiri, hehehe (tau sendirikan unda kerja). Tadi nya mau ditunda 2 hari pas wiken, eh tapi maju sehari karena unda hari ini dilanda migren efek dari diajak main sama Naeema kalo dini hari di 3 hari belakangan.

OK Bursisang (bubur asi pisang) sudah masuk ke dalam botol bersendok. Dan lihatlah reaksinya...




Aneh....bingung dan sebel karena disuapin makanan yang bukan aseli ASI. Alhasil gak lebih dari 5 sendok saja yang masuk kemulut. Selanjutnya Naeema nangis dan terkesan trauma ngeliat sibotol bersendok itu. Gak papa mudah-mudahan besok bertambah ya suapannya, amin. Observasi unda sejauh ini untuk "BURSISANG" menunjukkan Tidak Ada Tanda-Tanda Alergi (TATA). Unda akan menjalani tunggu 4 hari cuma unda rubah jadi 3 hari, ini sih terinspirasi dari Mba Ica bundanya abang zaki, hehehe.

Ayo nak, kamu pasti bisa cepat beradaptasi dengan menu-menu baru itu yaa...semangat!!!

19 July 2010

Botol Cinta

Oleh: A. Mustari

Halo, kami tiga buah botol.

Sebenarnya tak ada yang istimewa dari diri kami. Kami hanya botol minuman kemasan vitamin C yang banyak dijual di retail-retail. Ketika isinya habis, sebentar saja kami sudah masuk ke dalam bak sampah dan diangkut ke TPA terdekat.
Tapi tunggu! di sinilah perjalanan cinta kami dimulai!

Seorang bapak pemulung tua memungut kami dengan binar cinta dan harapan. Setidaknya ada rupiah yg bisa dibawanya pulang. Sampai ke pengepul, kami digosok, distelisisasi, hingga.. cling! Tak ada yang menyangka kami pernah teronggok di tempat sampah. Kerennya recycle nih.

Meski kami sering tak suka dengan sesuatu yang berbau eksploitasi, kali ini kami senang diperdagangkan. Mengapa? Karena pedagangnya mengambil kami dengan halal, malah mengurangi volume sampah ibukota. Terlebih lagi pemulung dan pengepulnya mencari usaha yang halal meski tak sedikit orang yang mencibir. Tak ada yang perlu merampok kami untuk mencari uang. Kami pun menjadi apa adanya diri kami. Dengan kami, mereka menyuapkan sesendok nasi untuk anak dan istrinya. Di dalamnya tersimpan berkah, doa, dan cinta.

Dan, nah! Kami pun sampai di tengah keluarga kecil sederhana. Seorang ayah yang suka makan, ibu yang cuek, anak perempuan 5 tahun yang tidak bisa melakukan sesuatu tanpa gerakan dan celotehan, dan seorang bayi mungil nan cantik berusia 1 bulan.

Di sinilah perjalanan cinta kami BENAR-BENAR dimulai!

Satu bulan sebelum mulai meninggalkan cuti melahirkannya, ibu si Baby sudah mulai mensterilkan kami lagi dan lagi. Di tengah waktunya mengurus seorang ayah yang suka makan, anak perempuan 5 tahun yang tidak bisa melakukan sesuatu tanpa gerakan dan celotehan, dan seorang bayi mungil nan cantik, ia mengisi kami satu persatu.

Setelah mencuci popok-popok dan pakaian, setelah menyetrika, setelah memasak, setelah mengedit naskah, setelah melayout, setelah mendesain, setelah menulis ide-idenya, sambil menahan kantuk, ia memaksakan diri untuk mengisi kami.Mengisi kami dengan cairan cinta.

Sesungguhnya bagi perempuan itu, tidak ada yang mewajibkannya bekerja. Sama halnya dengan tidak wajibnya ia untuk berada di rumah saja. Ah, dia lebih suka memakai kata berkarya daripada bekerja. Baginya semua hanyalah pilihan. Ketika situasi dan kondisi memberikannya jalan untuk berkarya, ia menjalaninya dengan senang hati. Menjadi ibu bekerja bukan berarti tidak mencintai dan mengabaikan anak-anak. Banyak juga ibu yang selalu di rumah nyatanya yang stres karena anak-anaknya. Tidak selalu satu ditambah satu sama dengan dua, prinsipnya. Ia hanya berusaha untuk sedikit cerdas menyiasati dan berdamai dengan kondisi yang serba terbatas. Karena ia tahu, betapa banyak ibu bekerja yang dalam hatinya menjerit karena naluri keibuannya menuntutnya untuk selalu mendampingi anak-anaknya. Ia pun salah satu di antaranya. Tetapi ia memilih untuk tersenyum, bukan menjerit. Pun ketika ia memilih untuk hanya memberi ASI kepada anaknya, bukan susu formula, ia berjuang
sekuat tenaga untuk mendapatkan yang terbaik sambil tetap tersenyum.

Dua bulan berlalu. Akhirnya ia mulai harus benar-benar meninggalkan kebahagiaan sejatinya. Ia harus mulai bekerja lagi. Si ibu mulai jarang kelihatan di rumah. Setiap pagi, ia membawa tiga di antara kami yang kosong, bersama dua tangkup es biru. Ia sering dibilang keras kepala dan memaksakan diri, tapi ia tak pernah keberatan. Apalah artinya tuduhan bila dibayar dengan kepuasan rasa telah berusaha memberikan yang terbaik untuk bayi kecilnya. Bagi sebagian ibu, dapat memberikan anaknya asi eksklusif adalah sebuah kewajaran, tetapi baginya --yang selalu bekerja sejak pagi hingga sore-- itu adalah sebuah pencapaian yang membahagiakan.

Setelah menciumi bayinya tak ada henti pagi itu, tak lupa membalurinya dengan doa, si ibu melangkahkah kaki panjang-panjang. Ia melompat ke dalam angkot, menyusup ke dalam ular besi yang selalu penuh sesak, menuju tempatnya berkarya. Baginya semua adalah karena cinta. Itulah bedanya bekerja dengan berkarya. Ketukan keyboard dan goresan kursor yang tercipta karena cinta memiliki tenaga yang akan membuatnya diterima oleh hati siapa pun. Tidak selalu indah, tetapi kekuatannya dapat dirasa.

Itulah juga yang kami rasakan. Kami botol-botol cinta, begitu sebutan darinya. Bahagia bukan kepalang. Kami hanya botol-botol seribu rupiah. Tapi kami terisi cairan tak ternilai rupiah. Makanan terbaik bagi bayi yang baru mengenal dunia.

Satu demi satu kami terisi penuh. Ketika matahari mulai lelah, hendak menuju kasur empuknya, si Ibu dengan riang memasukkan tubuh kami ke dalam ranselnya yang selalu kembung. Kami ikut terguncang ketika ia berlarian mengejar ular besi yang tampaknya terlalu dirindu. Meski tak sekali ia terjatuh mengejar ular yang sering mengecewakan itu, tak ada jera sang ibu terus berharap. Tampak buncahan rasa rindu karena memikirkan bayinya yang lucu. Sejenak ia tersenyum membayangkan hidungnya digigiti gigi muda yang baru berputik, rambutnya ditarik jemari kecil nan gendut-gendut, roknya digelantungi tubuh kecil yang mulai belajar berjalan.

Kami, tiga botol cinta, semakin didekapnya erat ketika ular besi yang digelantungi manusia bak semut mulai muncul. Tubuh mungilnya melompat ke dalam dan terombang-ambing sejenak. Di dalam ular besi yang membuat orang kurus itu pun ia tetap tersenyum, memikirkan obat anti-depresannya. Obat anti depresan yang mulai pintar merengek dikala melepas kepergiaannya setiap pagi.Dan... terbanglah kami bersamanya. Kami, tiga botol cinta....***

"Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara ma'ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan seorang ayah karena anaknya, dan warispun berkewajiban demikian. Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertakwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan." (al-Baqarah : 233).

Ini isi hati para botol kaca, botol selai atau media ASI yg mommies gunakan untuk asix.


sumber: Milis AFB.

Membacanya membuat saya semakin kuat untuk memberikan asi kepada Naeema. Tidak peduli beratnya tas tenteng yang setiap sore saya bawa karena sudah terisi dengan asi yang dengan susah payah saya kumpulkan, walau tangan ini terasa pegal, cuma terbayarkan kalau melihat ratusan mili yang saya kumpulkan. Alhamdulillah.....sampai saat ini saya masih bisa memenuhi kebutuhan asi Naeema.

Membacanya membuat saya menyadari bahwa begitu banyak perempuan-perempuan diluar sana yang berjuang memberikan yang terbaik untuk anak-anak mereka. Kalau mereka bisa, insyaallah saya juga bisa.

Ya Allahu Rabb....ajari hamba menjadi orangtua yang terbaik untuk anak-anak hamba, amin.

18 July 2010

Look the different


Kelihatan menyusut sejak masuk usia 5 mos, mudah-mudahan ini bukan karena unda tinggal kerja ya....amin. Tapi alhamdulillah sejauh ini masih aktif dan lincah banget, badannya kelihatan memanjang, banyak yang bilang juga ini karena neema sudah banyak gerak jadi kurusan, dan untuk memudahkan dia bergerak. Memang sudah banyak sih kebisaannya, apalagi menjelang 6 bulan ini yang artinya masuk tahap MPASI, semoga saja BB nya tetap di index normal ya, amin. Terakhir nimbang sih (2 Juni 2010) berat 7,5 kg, sekarang belum nimbang lagi karena ketinggalan jadwal posyandu karena unda juga lupa ngingetin eyang mami nya. Eyangmami bilang semakin kaya unda waktu kecil, hihihi....panggilannya sekarang "Naeema komkom" alias naeema komeng (komeng=kurus).

Tapi mudah-mudahan Allah swt, selalu kasih kesehatan dan kekuatan kepada naeema. amin.

14 July 2010

Kangen Masa Itu


Efek dari banyaknya wanita hamil yang mengelilingi saya dikantor baru membuat saya amaze. Bagaimana tidak selain amazing karena selain sibuk mencari staff temporer yang akan mengganti ibu-ibu tersebut selama mereka cuti hamil nanti, saya juga amase dengan jarak dari kehamilan mereka yang masing-masing gak berbeda jauh, belum lagi ada beberapa orang yang juga masih cuti hamil. WOW!!! Membuat bapak Manager mengencangkan ikat pinggangnya, hehehhee.

Tapi koq....melihatnya (baca:wanita hamil) saya merasa rindu akan masa-masa itu ya. Melihat mereka berjalan dengan badan agak menyembulkan perutnya yang sudah mulai berat, bicara terengah-engah, kram diperut, jalan-jalan karena pegel "hiks palsu", banyak sekali moment-moment kala naeema masih didalam perut yang saya rindukan. Dari mulai sensasi yang dirasakan sendiri atau pun perlakuan orang-orang akan saat memperlakukan kita sebagai wanita hamil, dan pastinya perlakuan suami yang rada special.

Huaaa kangen masa itu, masa Naeema masih didalem perut. Lantas, apakah itu tandanya saya siap hamil lagi??? Oh No...belom...belom, jangan sekarang ah...menyediakan waktu untuk Naeema dulu deh, puas-puasin nge gedein naeema dan mempersiapkan segala sesuatunya....biaya pendidikan, biaya sc ke-2 nanti (pengennya sih normal ya), dan biaya untuk nyicil ini itu yang masih harus dipersiapkan, iya kan??

10 July 2010

Next step nya Unda...


Sudah hampir 4 hari saya menjadi penghuni jalan HR Rasuna, itu artinya saya sudah tidak lagi ngantor di konsultan itu lagi. Posisi sekarang, alhamdulillah sesuai dengan keinginan saya, walau untuk lokasi rada jauh sih, cuma gapapa deh gak jauh beda koq jarak tempuhnya. Mudah-mudahan saya bisa survive disini, sehingga saya bisa lebih banyak belajar lagi dan tentu saja lumayan juga buat masa depannya.

Kali ini saya gabung diperusahaan penyedia alat-alat kesehatan, yang induknya ada di Jerman. Menjadi salah satu karyawan di perusahaan besar lumayan bikin saya deg-degan. Apalagi saya yang mengurusi karyawan-karyawan tersebut. Mengurus 300an, suatu pengalaman yang menurut saya sangat ruar biasa, apalagi belum ada pengalaman mengurus langsung. Kalau untuk mencari kandidat 1000 an sih udah pernah, tapi kalo kemudian mengelolanya setelah jadi karyawan bener-bener nervous. Tapi saya percaya, saya pasti bisa melakukannya. Doakan saya ya!!!!!.

Ya Rabb, jadikan moment ini masa pembelajaran saya agar kelak saya bisa memberikan kebanggan untuk keluarga hamba, dalam bentuk apapun, amin.

05 July 2010

jariku enyak....

Tidak hanya 1 jari tapiiii....3 jari sekaligus.
ckckckckckc...naeeemaaaaaa jangan keterusan yaaaa....
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...