22 February 2010

Naeema 1 bulan....


Alhamdulillah tepat hari ini Naeema udah bulat berumur 1 bulan. Semoga selalu sehat, tambah pinter gak cengeng lagi yaaaa, selalu jadi penyejuk buat anda dan unda...dan anak yang sholehah....amin.

Kemajuan perkembangan 1 bulannya naeema :
1. Sudah mulai merespon, kalo diajak ngobrol dan menjawab "ouw....ouw.....".
2. Kalo mandi gak pernah nangis lagi.
3. Kalau digendong maunya dengan posisi berdiri, bukan tidur lagi (seperti posisi menggendong bayi).
4. Sudah bisa tidur tengkurap, walo pun belum pernah unda biarin lama-lama kalo tengkurap.
5. Tidur miring masih jadi posisi terbaik buat naeema kalo bobo dan nyenyak.
6. Tambah kuat enen nya.

20 February 2010

Naeema Vs Rod Steward

Pagi ini, naeema bangun jam setengah 6 pagi....udah bisa diajak ngobrol dan mulai anteng sesi pertama bertahan cuma sampe jam 6 aja, kemudian unda kasih enen 15 menit abis itu unda ajak ngobrol lagi da bertahan sampe jam 7. Sepanjang ngobrol sama unda, naeema unda dengerin lagu ....dan dia bersuara lebih keras dan lebih panjang. Huhuy.....kk udah mau belajar nyanyi. Seneng deh dengernya.....mudah-mudahan semakin lama akan semakin anteng mainnya dan makin lama gak bosenan lagi ya.....amin

Naeema lagi seneng banget denger lagunya Rod Steward yang judul nya "For The First Time". Unda pertama kali dengerin lagu ini ketika naeema lagi ngambek, karena ngantuk tapi gak bisa-bisa tidur. Unda berinisiatif dengerin lagu itu karena melodynya yang lembut. Waktu naeema didalam perut unda, sudah unda biasain dengerin lagu kenny G, opick dan lagu-lagu romantis-romantis lainnya (uuhh unda so romantis banget deh....). Cuma karena lagu-lagu tersebut adanya di Mp3 dan gak bisa loadspeaker, jadi unda kasih lagu yang ada di hp unda aja deh....Besok-besok kita nyanyi lagi ya ka.....

Ini dia nih, lagu nya si kk.....selamat mendengarkan yaaa



18 February 2010

Posyandu pertama Naeema...

Hari ini, sehabis mandi saya, naeema dan eyang mami (baca: mamaku) berangkat ke posyandu gladioul 24 di deket daerah rumah kami (RT 01). Sepanjang jalan, ada saja yang menyapa naeema, berkenalan dengan si penghuni valley baru ini....xixixi (sok selebritis nih unda....hehehe). Sebelum ke lokasi posyandu kita belok dulu ke rumah zidah (baca : nenek ku) yang rumahnya cuma beda beberapa blok saja dari lokasi posyandu.

Akhirnya sampai lah di lokasi posyandu. Naeema di timbang berat badannya, unda di ukur tekanan darah, lingkar pinggang dan berat badannya, eyang mami juga gak mau kalah ikut-ikutan nimbang, dan ukur tekanan darah juga hehehe. Untung di lokasi masih sepi, jadi lumayan gak malu-maluin banget. Alhamdulillah berat naeema udah naik dari berat lahir 3410 gr, sekarang naik jadi 4100 gr, sedang berat unda alhamdulillah turun 2 kg, dr 60 kg jadi 58 kg dengan tekanan darah normal. Oh iya seperti jaman dulu yang unda tau ternyata sekarang posyandu juga masih suka dapet menu-menu sehat (hehehehe noraknya unda ini....) kali ini naeema dapet sup telur puyuh, dan karena naeema belum makan jadi unda nya aja yang makan supaya asi nya rasa sup juga hehehe. Oh iya timbangan yang buat nimbang naeema sama persis kaya gambar yang dibawah ini :

gambar : beritajakarta

Btw waktu unda mengandung naeema, unda seneng banget kalo diajak jalan-jalan, begitupun naeema sewaktu didalam perut, tauuu aja kalo unda udah nangkring di sebelah sebagai jokey di mobil anda, dia langsung aktif gerakannya. Ternyata, hal itu masih terbawa begitu naeema lahir sekarang ini, sebelum berangkat ke posyandu dia nangis aja karena ngantuk eh pas dibawa keluar pager (tentu saja sambil digendong sama eyang mami) langsung deh dieem aja, bengong sambil merem melek. Jadi sepanjang perjalanan sampe dengan naeema ditimbang dia dalam keandaan bobo senyenyak-nyenyak nya. Tapi ketika kaki unda dan eyang mami hampir mendekati rumah ajaib nya naeema melotot gak tidur lagi....uufhhhh cape deh kaka. Akhir-akhir ini kalo pagi naeema senengnya main, dan ditemenin tapi bosenan cuma sebentar anteng nya abis itu nangis minta digendong atau mau enen (ya...semua bilang naeema udah bau tangan). Tapi abis itu dia akan diem lagi sambil minta diajak ngobrol trus dan dia akan merespon sambil "ou...ou...", begitu katanya. Naeema memang sudah bisa diajak ngobrol, cuma cape juga nemenin dia trus, yang ada g bisa masak dan beers-beres rumah deh hehehehe. Dan kalo sore sehabis mandi dia akan tidur trus sampe jam 8 atau jam 9 an, main sebentar abis itu bobo lagi pagi (pagi nya naeema adalah jam 4 atau setengah 5 pagi).

PS : Tambah rajin enen nya ya ka....tapi harus rajin juga bobo nya biar cukup bobo nya yaa.....

15 February 2010

my first instinct as an unda


Sudah dua hari kemaren Naeema rewel aja, rewelnya tuh kalo abis mandi (kebetulan emang lagi g bisa dijemur karena matahari yang ngumpet dibalik awan mendung menyambut imlek) biasanya enen langsung bobo eh ini tuh gak bisa pules, langsung nangis...dikasih enen g mau malah nangis kejer, diindung-indung sama mama tidur sebentar nanti ditaruh nangis lagi. Bisa tertidur pules kalo sekitar jam 1 atau 1 an gitu. Tidur sampe sore, dan karena cuaca hujan trus naeema udah dua hari enggak mandi sore. Tapi jangan khawatir paling tetep wangi koq.

2 malem ini juga saya dan mama bersepakat memakaikan daipers ke naeema, dengan alasan supaya tidur nya pules. Jadi kita (baca: mama dan saya) memakaikan naeema daipers tersebut. Jangan tanya kenapa perundingan dilakukan antara saya dan mama, karena memang sudah hampir 1 bulan ini, recovery pasca persalinan saya tidur dibawah sama mama, zyzy (ade saya) dan naeema, sedang yankuw tidur dikamar kami diatas dan papa diluar. Yah.....yankuw emang belom ngerasain begadang bersama naeema, tapi pasti akan tiba waktunya. 2 hari memakai daipers saya dan mama merasa puas, kenapa....?? karena naeema tidurnya pules, kalo pun terbangun dia akan main sebentar enen trus tidur lagi. Naeema akan nangis kalo dia diganti popoknya karena mengompol atau pup.

Kemudian semalam, kami pakaikan lagi dia diaper.....wow, excelent dia gak terbangun sama sekali, terbangun pun diwaktu yang tepat sekitar jam setengah 4 lalu dia terbangun sebentar dan tanpa enen dia langsung bobo lagi sendiri...tanpa diindung-indung. Lalu bangun jam 5 an karena dia pup, dan diganti dengan popok. Perasaan saya koq g enak yaa, karena saya mendengar dia kentut dan kali ini dia kentut-kentut trus, tidak seperti biasanya. Saya pegang perutnya koq kayanya kembung yaaa, kata mama si engggak. Cuma saya masih merasa gak enak sama kondisi nya naeema, walaupun dia anteng banget cuma ada yang beda. Bener ajah ketika akan dijemur...koq saya megang badannya agak anget, baru deh mama percaya kalo naeema gak enak badan. Setelah dijemur (alhamdulillah hari ini ada matahari) mandi langsung di basuh dengan bawang sama mama. Habis itu naeema langsung bobo.

Hari ini saya sedikit banyak belajar melakukan perawatan dan pengasuhan naeema sendirian. Selama ini naeema memang g pernah mau tidur langsung kalo saya gendong, karena yang ampuh adalah gendongannya mama, sedang kalo saya gendong dia selalu menangis. Tapi kali ini saya harus berusaha menggendong dan menina bobo kan naeema karena mama harus pergi. Ya Allah....terima kasih atas bimbingan Mu, walo pun membutuhkan waktu yang enggak sebentar dan keringet yang bercucuran, alhamdulillah naeema akhirnya tertidur. Karena biasanya naeema tertidur dengan saya dengan senjata enen, tapi kali ini dia bosen dengan enen nya dan ngambek sengambek-ngambeknya walhasil saya harus menggendongnya, berusaha menimbulkan keterikatan kepada anak saya, alhamdulillah....bener-bener bersyukur sama Allah. Mudah-mudahan besok-besok Allah swt tetap membimbing saya bagaimana merawat naeem. Bantu aq ya Rabb....

Oh iya sampai sore ini sih, alhamdulillah kondisi naeema berangsur membaik. Badannya yang hanget udah mendingan.

03 February 2010

Sindrom Baby Blues

Kenapa perasaan akhir-akhir ini berasa ada yang beda. Ngerasa belum bener jadi ibu buat Naeema, berasa g bisa ngurusin yankuw. Semua kegiatan padahal gak saya urus sendiri, cenderung banya yang membantu, tapi koq malah membuat saya merasa tidak mandiri.

Hmm....apakah ini yang namanya baby blues, masa sih saya mengalami hal ini ?? Sindrom ini sebenarnya sudah saya pahami sebelumnya dan saya antisipasi, tapi kini saya merasa tak bisa menghindar dari hal tersebut.

Apalagi hubungan dengan yankuw yang hampir tak ada waktu bicara lagi, ditambah dengan semua keperluan yankuw yang harus dia siapkan sendiri, karena untuk sementara saya gak bisa naik turun kekamar atas selama masa recovery ini, jadi terpaksa dia siapkan keperluan kantor nya sendiri, namun demikian saya berusaha untuk sekedar menyiapkan makannya dia, atau sekedar menyiapkan teh manis hangat.

Perasaan belakangan ini sensitif aja, ada ketakutan sendiri akan kesehatan naeema dan keselamatannya, aneh.....padahal Naeema berada di tangan orang-orang yang terpercaya alias mama dan ade ku sendiri. Parno....itulah intinya, banyak dzikir.....supaya gak terlalu kebawa. Saya juga kangen akan masa bersama yankuw, yang bisa kemana-mana tanpa mikir ada Naeema, astagfirullah....itu yang saya ucapkan, karena ketika saya berpikir demikian koq kesannya gak bersyukur akan nikmat yang saya dapat sekarang ini, saya hilangkan jauh sejauh-jauhnya pikiran itu.

Apa ini karena masa nifasku, yang membuat saya g bisa solat jadi g merasa jauh sama Allah swt, nau'udzubillah......Jadi kangen solat banget......

Ya Allah, bantu aq melewati masa-masa ini. Bantu aku supaya yankuw juga bisa mengerti kondisi ini. Ajari aku menjadi orangtua yang baik bagi putri kami, amin.


About Baby Blues Sydroms :

Baby Blues adalah sindrom pasca melahirkan, yang biasanya dialami hampir 50 % ibu-ibu. Untuk mengantisipasi sindrom yang berlebihan perlu diketahui ciri-ciri dan gejala sindrom pasca melahirkan. Di antaranya adalah perasaan capek setelah melahirkan, takut tidak bisa mengurus bayi, takut tidak bisa melayani suami, sakit karena jahitan, nifas, bentuk tubuh membesar, perubahan hormon dan kelenjar payudara. Itu semua adalah salah satu penyebab munculnya Sindrom Baby Blues.

Secara umum, Sindrom Baby Blues muncul dalam bentuk perilaku ibu yang gampang marah, kesal, capek, tiba-tiba menangis, benci suami, takut kehilangan anak dan lain sebagainya. Bagi sebagian pasangan perilaku ini sering kali membuat hubungan rumah tangga menjadi tidak harmonis.

Pertama adalah ilmu. Seorang calon ibu sebelum melahirkan harus mempersiapkan diri dengan banyak membaca buku atau majalah tentang pasca melahirkan. Bisa juga menimba pengetahuan dari pegalaman orang-orang yang telah mengalaminya. Dengan bertanya kepada yang telah melahirkan, akan membantu kondisi psikologis kita pada saat menghadapi Sindrom Baby Blues. Sehingga membangkitkan rasa percaya diri dengan meyakini bahwa Allah menjanjikan surga bagi perempuan yang ikhlas menjalani proses melahirkan dan menggurus anak dengan ikhlas.

Kedua, pahami bahwa anak adalah amanah. Pandanglah dalam-dalam sosok bayi mungil yang tanpa daya, dialah mahluk yang selama sembilan bulan berada dalam rahim. Kemudian dengan pertarungan antara hidup dan mati, Allah berikan kekuatan kepada kita untuk melahirkannya. Ingatlah, anak adalah titipan Allah. Dan kita hanya jalan dan syariat yang Allah takdirkan untuk melahirkan dan mengurus bayi tersebut serta yakin bahwa Allah yang mengurus rezekinya.

Ketiga, lakukan komunikasi dengan pasangan. Perilaku yang muncul pada saat ibu mengalami Sindrom Baby Blues seringkali membuat hubungan dengan pasangan menjadi tidak harmonis. Di sini perlunya seorang suami mengetahui apa, mengapa, dan bagaimana cara mengatasi Baby Blues agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan dalam rumah tangga. Luangkan waktu untuk sharing dengan suami tentang kondisi yang sedang dialami. Hindari “jaim” (jaga image—red) terhadap suami dengan menahan dan menutup perasaan sesungguhnya, yang kemudian memunculkan perilaku sebaliknya. Selanjutnya, berilah pengertian kepada suami tentang pembagian peran dalam rumah.

Keempat, hadirkan khadimat. Adanya khadimat (pembantu) dapat meringankan beban pekerjaan pasca melahirkan. Kehadiran si kecil menambah daftar pekerjaan kita, seperti mengganti popok, mencuci, dan menyetrika baju, membuat susu dan lain sebagainya. Tidak ada salahnya apabila kita mencari khadimat untuk membantu menyelesaikan pekerjaan tersebut, sehingga kita merasa lebih tenang dan mempunyai waktu untuk istirahat. Pada saat bayi atau anak tidur, usahakan si ibu ikut tidur sebagai persiapan begadang di malam hari saat bayi terbangun.

Kelima, dukungan orangtua. Tak ada salahnya bila mengajak orangtua atau mertua untuk menginap beberapa hari di rumah kita. Kehadiran mereka bisa jadi dukungan moril dan membantu menenangkan pikiran serta perasaan-perasaan negatif yang muncul dari berbagai tekanan.
Keenam, berusahalah untuk menyenangkan diri sendiri. Coba luangkan waktu untuk menyenangkan diri kita sendiri. Ambil secangkir teh atau susu dan ajaklah suami atau orang-orang terdekat untuk ngobrol, nonton tv dan aktivitas santai lainnya. Dengan melakukan ini sedikitnya akan melenturkan otot tegang, menenangkan hati, dan menyegarkan pikiran.

(sumber : Ummu Dzidan)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...