22 May 2009

Road To SOC 2

Hari kedua di Solo, kita sempet-sempetin jalan ke Ps Klewer. Selain belum pernah kesana, sekalian juga window shopping sekalian, siapa tau menemukan barang-barang yang ok, apalagi kalo bukan daster hehehehe. Yah....karena kegemukan dibagian perut kalo dirumah akhir-akhir ini saya lebih nyaman pake daster hehehehe. Hamil belum sudah kegemukan hehehehe, alhamdulillah rezeki deh (defense hehehehe).

Selesai belanja-belanji ngater ibu (baca: mertua) beli batik buat jualan di kantornya, dan nunggu Bu de & Pak De (KK dari Bapak Mertua) belanja untuk keperluan acara pernikahan mas Yogi (sepupu yankuw) akhirnya tepat matahari diatas kepala kita keluar dari Ps Klewer. Makan siang di Warung Soto di deket Pasar, rancana mau masuk ke Kraton gak jadi karena yankuw udah nunggu dirumah kelaperan katanya.

Sore, setelah sholat ashar kita lanjut berangkat lagi. Yah disana selama 4 hari jadwal saya berasa artis banget deh. jalan-jalan trus, silaturahmi ke sana-sini. Begini yah rasanya punya keluarga besar. Maklumlah keluarga saya tak sebesar keluarga yankuw, kami keluarga kecil yang juga jarang sekali bersilaturahmi. Entah mengapa, padahal semua kebanyakan di Jakarta.....??Paling tidak dari Keluarga Yankuw aku belajar banyak. Dan sejak sekarang sedang dilatih untuk terus mengikat silaturahami dengan keluarga. Ok Lanjut ke story Telling ku tentang perjalanan ku ke Solo, rencana mau sowan ke rumah teman lama bapak eh ternyata gak ada orang disana, akhirnya ide Pak De kita semua lanjut naik keatas ke arah Tawangmangu. Niat sih mau ngajak saya jalan-jalan, padahal saya sudah pernah kesana cuma yah waktu SMP. Sampe Tawangmangu sudah sepi sekali, karena jam 15:30 waktu setempat tempat wisata air terjun grojogan sewu tsb akan segera ditutup, kalo pun mau masuk harus dengan jalan lain, untuk praktis bisa naik kuda. Cuma karena saya kapok naik kuda karena waktu saya ke kopeng taun lalu naik kuda ke air terjun, saya mengalami kram disekitar paha selama seminggu gak ilang-ilang, jadi saya menjauhkan niat saya untuk turun ke air terjun.

Udah di marahin monyet (padahal cuma saya liatin aja loh, GR kali yah????), di hujani gerimis mengundang, akhirnya kita ber 5 turun gunung....hayyah gaya banget kaya petapa ajah turun gunung. Intinya di Tawangmangu cuma numpang ke toilet ajah hehehehhe. Tapi sejauh yang saya lihat keadaan gak jauh beda dengan waktu saya SMP, hanya mungkin sekarang sedikit lebih kotor, dan banyak monyet-monyet yang keluar dari hutan, demi untuk mencari makanan. Turun gunung kita lewat arah yang berbeda dengan jalur yang dilewati sebelumnya. Kali ini lewat Jalur kearah Astana Giribangun (makan Presiden Soeharto). Gak ada niat untuk mampir, tapi karena sudah dekat situ yah kenapa juga gak mampir....? Iya gak??. Namanya juga sekalian berwisata...hehehe.

*Pintu gerbang astana giribangun

Setelah memarkir mobil, kita minta ijin dengan pihak pengelola. Ternyata untuk masuk kedalam tidak dikenakan biaya apapun alias gratis (saya gak tau kalo bapak n pak de ngasih salam tempel atau enggak yah). Saya pikir karena termasuk tempat wisata ada biayanya hehehee. Setelah dijinkan kita ke gerbang masuk dan mengisi buku tamu terlebih dahulu. Karena Pak de dan yankuw memakai celana pendek mereka pundi pinjamkan sarung yang seragam masing-masing berwarna putih dengan tulisan INVETARIS ASTANA GIRIBANGUN.


Siap-siap masuk ke lingkungan makam, itulah yang seperti rumah joglo yang didalamnya terdapat makam beliau (Bp Soeharto) dan keluarga. Ya Allah....saya dikejutkan dengan adanya CCTV yang ada didepan pintu masuk....sampe segitunya yah. Yang terbersit dalam pemikiran saya adalah :

"sampe segininya yah bingung ngabisin duit, sampe kuburan aja dibuat sebagus ini?".

Entah karena beliau mantan presiden yang notabene selama 32 tahun atau memang bingung ngabisin duitnya. Lalu saya sempat terpikir,

"kalo dimakamnya Bung Karno apakah sekeren ini juga, dengan keamanan yang sebegitunya.....????".

Kesan yang saya dapat sih enggak angker yah....cuma koq aura mistis kental terasa sekali. Entah pikiran saya sudah terdoktrin dengan pemberitaan mengenai beliau atau memang itu adalah aura yang memang saya rasakan dengan insting saya sebagai manusia normal. Entahlah....?? Pokoknya niat kesana cuma ingin tau dan jalan-jalan. Kapan lagi Ke Solo sampai kepelosok-pelosok segala. Yang bikin saya aneh dengan peraturan disana adalah, kita gak boleh membawa kamera, tapiii banyak tukang foto kilat yang masuk kesana dan menawarkan untuk foto dan boleh.....akhhh padahal kamera mereka sama kaya aku, ngapain juga harus foto pake kamera mereka kan???. Yah mungkin untuk membuka peluang kerja bagi mereka juga kali yah, wajar aja sih. Yang pasti saya enggan difoto didalam (didepan makan Pak Harto dan Ibu Tin). Saya hanya sibuk mengagumi betapa megah suatu makam, yang belum tentu didalam kuburnya dia gak disiksa. Betul gak sih....???

Keluar melalui pintu yang berlawanan, juga dihadapkan dengan CCTV yang OK punya itu. Lalu sempat foto-foto sebentar didepan rumah Joglo, tentunya dengan kamera sendiri. Abis itu baru deh kita pulang. Dan sepertinya layaknya tempat wisata yang sepi pengunjung, selalu saja banyak pedagang cendera mata yang memaksa supaya pengunjung membeli barang dagangan......bener-bener maksa, sampe menghalangi kita untuk menutup pintu mobil.....ohhhhhkkkk!!!!

*Pintu keluar rumah makam

*halaman belakang makam

Subhanallah, dalam perjalanan yang sempat hujan gerimis kemudian berenti lagi saya melihat Pelangi secara utuh, yang tentu saja jarang saya temui di bumi jakarta-depok. Pengen Foto saat pelangi itu utuh, hanya saja yangkuw enggan menepi kan mobilnya, baru setelah di komandokan sama bapak baru deh dia nurut hehehehehehe.......asyik, sayang cuma sedikit yang bisa kefoto, karena sudah semakin turun gunung.

*Pelangi-pelangi alangkah indahmu

Alhamdulillah sampe rumah Bu De Yani dengan selamat setelah kita bersih-bersih dan sholat maghrib, kita siap-siap ke acara Kawinan saudaranya bapak Om Totot.

No comments:

Post a Comment

Hai Hai....
Terima Kasih sudah mampir, jangan lupa jejak komen nya.


See You

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...