22 May 2009

Road To SOC 2

Hari kedua di Solo, kita sempet-sempetin jalan ke Ps Klewer. Selain belum pernah kesana, sekalian juga window shopping sekalian, siapa tau menemukan barang-barang yang ok, apalagi kalo bukan daster hehehehe. Yah....karena kegemukan dibagian perut kalo dirumah akhir-akhir ini saya lebih nyaman pake daster hehehehe. Hamil belum sudah kegemukan hehehehe, alhamdulillah rezeki deh (defense hehehehe).

Selesai belanja-belanji ngater ibu (baca: mertua) beli batik buat jualan di kantornya, dan nunggu Bu de & Pak De (KK dari Bapak Mertua) belanja untuk keperluan acara pernikahan mas Yogi (sepupu yankuw) akhirnya tepat matahari diatas kepala kita keluar dari Ps Klewer. Makan siang di Warung Soto di deket Pasar, rancana mau masuk ke Kraton gak jadi karena yankuw udah nunggu dirumah kelaperan katanya.

Sore, setelah sholat ashar kita lanjut berangkat lagi. Yah disana selama 4 hari jadwal saya berasa artis banget deh. jalan-jalan trus, silaturahmi ke sana-sini. Begini yah rasanya punya keluarga besar. Maklumlah keluarga saya tak sebesar keluarga yankuw, kami keluarga kecil yang juga jarang sekali bersilaturahmi. Entah mengapa, padahal semua kebanyakan di Jakarta.....??Paling tidak dari Keluarga Yankuw aku belajar banyak. Dan sejak sekarang sedang dilatih untuk terus mengikat silaturahami dengan keluarga. Ok Lanjut ke story Telling ku tentang perjalanan ku ke Solo, rencana mau sowan ke rumah teman lama bapak eh ternyata gak ada orang disana, akhirnya ide Pak De kita semua lanjut naik keatas ke arah Tawangmangu. Niat sih mau ngajak saya jalan-jalan, padahal saya sudah pernah kesana cuma yah waktu SMP. Sampe Tawangmangu sudah sepi sekali, karena jam 15:30 waktu setempat tempat wisata air terjun grojogan sewu tsb akan segera ditutup, kalo pun mau masuk harus dengan jalan lain, untuk praktis bisa naik kuda. Cuma karena saya kapok naik kuda karena waktu saya ke kopeng taun lalu naik kuda ke air terjun, saya mengalami kram disekitar paha selama seminggu gak ilang-ilang, jadi saya menjauhkan niat saya untuk turun ke air terjun.

Udah di marahin monyet (padahal cuma saya liatin aja loh, GR kali yah????), di hujani gerimis mengundang, akhirnya kita ber 5 turun gunung....hayyah gaya banget kaya petapa ajah turun gunung. Intinya di Tawangmangu cuma numpang ke toilet ajah hehehehhe. Tapi sejauh yang saya lihat keadaan gak jauh beda dengan waktu saya SMP, hanya mungkin sekarang sedikit lebih kotor, dan banyak monyet-monyet yang keluar dari hutan, demi untuk mencari makanan. Turun gunung kita lewat arah yang berbeda dengan jalur yang dilewati sebelumnya. Kali ini lewat Jalur kearah Astana Giribangun (makan Presiden Soeharto). Gak ada niat untuk mampir, tapi karena sudah dekat situ yah kenapa juga gak mampir....? Iya gak??. Namanya juga sekalian berwisata...hehehe.

*Pintu gerbang astana giribangun

Setelah memarkir mobil, kita minta ijin dengan pihak pengelola. Ternyata untuk masuk kedalam tidak dikenakan biaya apapun alias gratis (saya gak tau kalo bapak n pak de ngasih salam tempel atau enggak yah). Saya pikir karena termasuk tempat wisata ada biayanya hehehee. Setelah dijinkan kita ke gerbang masuk dan mengisi buku tamu terlebih dahulu. Karena Pak de dan yankuw memakai celana pendek mereka pundi pinjamkan sarung yang seragam masing-masing berwarna putih dengan tulisan INVETARIS ASTANA GIRIBANGUN.


Siap-siap masuk ke lingkungan makam, itulah yang seperti rumah joglo yang didalamnya terdapat makam beliau (Bp Soeharto) dan keluarga. Ya Allah....saya dikejutkan dengan adanya CCTV yang ada didepan pintu masuk....sampe segitunya yah. Yang terbersit dalam pemikiran saya adalah :

"sampe segininya yah bingung ngabisin duit, sampe kuburan aja dibuat sebagus ini?".

Entah karena beliau mantan presiden yang notabene selama 32 tahun atau memang bingung ngabisin duitnya. Lalu saya sempat terpikir,

"kalo dimakamnya Bung Karno apakah sekeren ini juga, dengan keamanan yang sebegitunya.....????".

Kesan yang saya dapat sih enggak angker yah....cuma koq aura mistis kental terasa sekali. Entah pikiran saya sudah terdoktrin dengan pemberitaan mengenai beliau atau memang itu adalah aura yang memang saya rasakan dengan insting saya sebagai manusia normal. Entahlah....?? Pokoknya niat kesana cuma ingin tau dan jalan-jalan. Kapan lagi Ke Solo sampai kepelosok-pelosok segala. Yang bikin saya aneh dengan peraturan disana adalah, kita gak boleh membawa kamera, tapiii banyak tukang foto kilat yang masuk kesana dan menawarkan untuk foto dan boleh.....akhhh padahal kamera mereka sama kaya aku, ngapain juga harus foto pake kamera mereka kan???. Yah mungkin untuk membuka peluang kerja bagi mereka juga kali yah, wajar aja sih. Yang pasti saya enggan difoto didalam (didepan makan Pak Harto dan Ibu Tin). Saya hanya sibuk mengagumi betapa megah suatu makam, yang belum tentu didalam kuburnya dia gak disiksa. Betul gak sih....???

Keluar melalui pintu yang berlawanan, juga dihadapkan dengan CCTV yang OK punya itu. Lalu sempat foto-foto sebentar didepan rumah Joglo, tentunya dengan kamera sendiri. Abis itu baru deh kita pulang. Dan sepertinya layaknya tempat wisata yang sepi pengunjung, selalu saja banyak pedagang cendera mata yang memaksa supaya pengunjung membeli barang dagangan......bener-bener maksa, sampe menghalangi kita untuk menutup pintu mobil.....ohhhhhkkkk!!!!

*Pintu keluar rumah makam

*halaman belakang makam

Subhanallah, dalam perjalanan yang sempat hujan gerimis kemudian berenti lagi saya melihat Pelangi secara utuh, yang tentu saja jarang saya temui di bumi jakarta-depok. Pengen Foto saat pelangi itu utuh, hanya saja yangkuw enggan menepi kan mobilnya, baru setelah di komandokan sama bapak baru deh dia nurut hehehehehehe.......asyik, sayang cuma sedikit yang bisa kefoto, karena sudah semakin turun gunung.

*Pelangi-pelangi alangkah indahmu

Alhamdulillah sampe rumah Bu De Yani dengan selamat setelah kita bersih-bersih dan sholat maghrib, kita siap-siap ke acara Kawinan saudaranya bapak Om Totot.

21 May 2009

Road to SOC 1

Lama gak nge post. akhirnya ada juga cerita yang bisa di share. Minggu lalu tepatnya kamis, 14 Mei 2009 sekitar jam 04:00 WIB, dini hari aku dan yankuw beserta mertua (bapak & ibu) berangkat ke Solo. Dalam rangka kondangan ke saudara nya bapak yang memang banyak disana (baca: karanganyar).
Sampai cikampek dihadang dengan kemacetan total yang membuat stuck disana hampir satu jam, akhirnya kita memutuskan untuk memutar arah lewat dalam kampung. Hmm belum juga lancar, didaerah mana yah lupa....dihadapkan dengan jalanan yang berlubang super duper gede yang memang harus super hati-hati kalo bawa mobil sedan kaya kita. Dan emang sih gak ada mobil sedan yang lewat selain kita, yang lainnya hanya bus, dan truk.....
Alhamdulillah sampe juga di Solo, Karanganyar jam 9 malam. Waktunya molor 5 jam dr perkiraan karena kita harus memutar arah pas pagi nya. Tapi gak papa yang penting kita sampe dengan selamat sentosa. Kita nginep di rumah Bu de Yani, yang kebetulan adalah bidan. Sampe rumah Bu de, kita langsung tidur tapi setelah bersih-bersih loh yah.
Keesokan paginya, jam 4 sudah terbangun semua. Masing-masing sudah disibukkan dengan kesibukannya masing-masing, ada yang mandi, beres-beres didapur, sementara Bu de disibukkan dengan pasien yang akan melahirkan. Apaa......???Melahirkan......????Yeahh.....Great, ngeliat orang mules-mules pagi, suatu pengalaman yang tak akan terlupakan. Setelah proses yang lumayan lama, katanya (bukan pasien, yang selalu check ke Bu de) sudah dari jam 9 malam bolak-balik kerumah akhirnya melahirkan juga. Sempat bingung kenapa koq, gak ketauan melahirkan nya sama kita yang waktu itu ada di ruang tamu (ruang melahirkan dan ruang tamu sangat berdekatan). Ternyata oh ternyata Bayi nya lahir prematur daaannnnn sungsang. Seluruh badannya sudah biru, dan sempat disangka sudah meninggal oleh Bu de dan ibu (mertua) karena memang denyut nya yang sangat lemah. Pasien sudah mau dirujuk ke RS sebelum melahirkan hanya saja, ibu dr pasien keberatan, dengan alasan gak ada biaya. Hm......kasian. Setelah dibungkus dengan kain, lama kelamaan bayi tersebut menunjukkan adaanya kehidupan, berusaha bernapas setiap 5 menit sekali. Akhirnya aku sarankan ke Bu De untuk dirujuk aja, ada harapan atau tidak yang penting sudah melakukan yang terbaik. Setelah bapak si bayi datang, dan setuju untuk membawa ke RS, dengan mobil yankuw si bayi dirujuk kesana. Sampe RS, suster jg bilang kalo bayi nya sudah meninggal, tapi Bu De bilang "blom koq sust......masih ada napasnya". Bayi langsung masuk ke Inkubator.

"Innalillahi Wa'inailahi Roziun Bayi tsb akhirnya meninggal dunia dikeesokan harinya. Mungkin ini yang terbaik buat dia. Semoga Bayi tsb tenang dialam nya. Amin."

08 May 2009

Hampir lelah berharap.....

Ketika rasa hampir merasa lelah
Lelah untuk berharap
Lelah untuk bermimpi
Lelah untuk memulai lagi

Hanya tersisa sedikit semangat
Yang coba terus ditumbuhkan
Hanya tersisa sedikit keyakinan
Ada DIA....

Ya Rob....
Ku tau Kau yakin aku bisa
Bantu aku bertahan
Bantu aku berharap lagi

Berilah jalan yang terbaik
Beri aku petunjukmu
Beri aku gerbang dari segala doaku
Dan aku percaya itu PASTI !!!

Dengan menyebut nama MU aku berlindung.



note: ditengah harap-harap cemas ku.

02 May 2009

Saat Nasionalisme Tumbuh......

MERASA BANGSA INI DIRUGIKAN.....

Ya itu lah yang saya rasakan, ketika saya mengetahui bahwa salah satu expat di kantor saya yang lama ternyata hanya mangantongi visa kunjungan, padahal dia bekerja disini.....Dan itu artinya bahwa negara kita sudah dirugikan sekian juta rupiah (mungkin yah...) oleh dia.

Sebut saja dia si Robot. Selama setaun lebih saya baru mengetahui kalau ternyata dia hanya menggunakan visa kunjungan atau bahkan visa gratisan untuk bekerja di Indonesia. Itu berarti kan dia gak bayar pajak yah (tolong benarkan jika saya salah)???. Belakangan orang imigrasi datang ke kantor lama untuk mengecek keberadaan expath disana (berasal dari sumber yang cukup terpercaya). Satu kali lolos, karena si Robot sedang tidak ditempat, yang kedua kalinya pihak imigrasi berhasil menemui dia hanya saja keberadaannya tetap tercover dengan alibi dari bos saya (kita sebut Bagong) yang mengatakan kalau dia hanya tamu di Indonesia. WHAT......??? WNA aja di belain.....tapi giliran tenaga kerja Indonesia didepan bos besar di Sg sana, gak pernah dibelain. Aneh sama oknum Bagong sebenernya dia warga negara mana yah??.

Dengan kelakuan si Robot kaya gini, entah karena sentimen pribadi karena merasa pernah tidak dihargai (dalam hal pekerjaan) atau karena memang rasa nasionalisme saya mendadak tumbuh. Bahwa ketika banyak WNI atau TKW kita diluar negeri sana yang datang baik secara legal atau ilegal, banyak sekali yang merasakan ketidakadilan menyangkut perizinan dan lain-lain, justru disini didepan mata ternyata kejadian hal serupa TAPI....malah dilindungi oleh bangsa kita sendiri. sementara saudara-saudara kita diluar sana, gak ada atau mungkin sedikit yang mau melindungi WNI yang terjebak masalah seperti ini. Benar gak sih pandangan saya ini???.

Rasa nya gregetan banget deh, sama kelakuan si Robot, katanya yah pernah karena terlalu takutnya, dia sempat seharian di starbuck dan kerja dr sana secara hot spot gitu yah. Dan itu hanya karena dia tkut sama staff imigrasi yang lagi gencar-gencarnya ke kantor trus. Hmm...rasanya pengen dilaporin ajah deh, masalahnya dia itu tipe penjajah deh, yang sukanya memaksakan orang bekerja padahal udah bukan diluar jam kerja nya makanya kita katakan dia "ROBOT" dan masih banyak lagi kelakuan dia yang bikin jengkel. Disaat kita seakan di press sama dia gak tau nya dia kesini secara tidak resmi rasanya bener-bener kesel banget. Saya sih begitu rasanya. Kalau kalian gimana, kalau berada di posisi saya??

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...