06 September 2008

Pengemis oh pengemis

Seperti biasa, sore ini pulang dr nge lembur naik track angkot seperti biasanya, yaitu naik 75 dulu, baru naik 04 sampe depan komplek. Hari ini ada yng luar biasa, kenapa???, soalnya sya seangkot dengan gerombolan pengemis-pengemis. Gak banyak sih, cuma yah cukuplah bikin angkor 04 itu penuh. Dalam hati sya istigfar....takut kalo ternyata ada bau tak sedap alias BB, bukannya gak menghargai antar sesama manusi, tapi kalo lagi puasa trus nyium BB kan lumayan juga bikin mabok, eneg...jadinya kenap2 lagi. Alhamdulillah Allah melindungi, saya tidak mencium bau tak sedap, bau matahari pun tak tercium oleh sya, padahal sya yakin sekali tampang mereka, memperlihatkan tampang yang memang sudah sangat menempel bau matahari nya loh.

Sya duduk paling pojok dekat kaca belakang, soalnya enak bisa kena angin, lumayan semilir2 angin menghibur dikala macet, 4 orang duduk didepan sya, dan 2 orang lagi duduk disebelah sya beserta anak nya. Ya....salah satu dari perempuan tersebut membawa anak sekitar umur 2 tahun. Jadi kebayang Azra, Shasa, Lulla, dll deh.

Penampilan anak itu tak beralaskan kaki, baju juga sangat kotor sekali, sisa-sisa ingus mengering mengotori wajahnya, kasian.....Koq ya tega ya ibu nya membawa anaknya ikut menderita. Kalau dilihat-lihat dari penampilan ibu nya cenderung sehat, gemuk malahan, tapi koq mau yah ngemis. Padahal seumur beliau harusnya sih masih kuat untuk skedar jadi buruh cuci freelance, alias assisten yang pulang pergi. Malah menurut pengalaman para assisten freelance dekat rumah dengan mencuci, setrika di beberapa rumah, penghasilan mereka lumayan loh, dan pastinya lebih bergengsi dari pada harus NGEMIS. betul gak??. Melihat ibu tersebut sya langsung berpikir, apakah ini termasuk ke dalam kekerasan terhadap anak? (mentang2 semalam habis dimintain bantuan sama papa, googling artikel kekerasan thp anak dan perempuan, jd masih nyantel, hehehe)

1 bapak tuna netra bersama ibu2 yang usia nya bertaut lumayan jauh, entah itu anak nya atau mungkin istri nya. Si ibu berpenampilan agak rapih, berpakaian gamis dengan jilbab panjang, dan ironis nya memakai jilbab yang cukup lumayan harganya. Kenapa sya tau, karena sya punya jilbab model itu. Kalo sya berangkat naik 04 memang sering seangkit dengan mereka, lumayan rajin lah untuk pekerja ngemis yang berangkat bareng dengan orang kantoran. Tampak masih berkecukupan tapi koq NGEMIS YAH??HERAN??

2 Ibu-ibu dan 1 bapak lagi, memang tampang nya mendukung untuk jadi pengemis. Memelas, dengan penampilan kurus kering, hitam legam terjemur matahari, tua renta tak berdaya. No Comment untuk mereka.

Dari pembicaraan mereka yang berlogat jawa tegal, sya menangkap suatu permasalahan, kenapa mereka sore itu sudah pulang?. Karena didaerah DKI Jakarta baru saja ada penggerebekan pengemis, di sore hari sperti itu. Tampaknya mereka merupakan salah satu yang lolos, sehingga tidak di bawa ke panti sosial dan tentu saja tidah harus membayar uang jaminan. Pantas saja, pamong praja sore itu hilir mudik di sekitar ps minggu. Kasian...dan heran??. Oh iya mereka juga bilang kalo pamong praja juga PENGEMIS tapi KASAR. Soalnya mereka minta tebusan ke poara pengemis itu, sebagai bayaran kalo mereka mau bebas. Hm...aparat-aparat, bagaimana mereka mau kapok mengemis kalo aparatnya aja g tegas.

Sampe daerah Margonda, tepatnya setelah lampu merah Juanda, naik lagi seorang ibu pengemis. Kalau yang ini PENGEMIS FREELANCE, ngemis koq freelance??? Iya.....soalnya dari pembicaraan beliau, ternyata dia mengemis hanya sabtu dan minggu saja. Ngemis koq ya dijadiin iseng??

Yang saya bikin heran, pd saat adzan magrib, tak satu pun dr mereka berbuka puasa. Itu tandanya mereka tak puasa yah kan? Dan saat terakhir di angkot itu si balita mengeluh sakit perut, ternyata tidak diberi makan sama ibu, atau anaknya yang gak mau makan, entahlah? Yang pasti itu tetap saja CHILD ABUSE.

Sore ini pengalaman yang tak akan terlupakan, dimana bertemu dengan pengemis disaat mereka sedang tak mengemis. Malahan ada yang habis belanja sayur, ikan, beliin anaknya kembang api, dll. Tapi kenapa yah mereka lebih memilih jadi pengemis, dibanding jadi pemulung?. Menurut sya masih terhormat memulung, paling tidak menjual barang2 hasil cariannya dan membantu proses daur ulang juga kan, dari pada mengemis?. Btw emang kalo bulan Ramdhan selalu banyak pengemis dadakan yah, bukan begitu?

Ya Robb,
Lindungi selalu hamba dan keluarga hamba
Jauhkan kami
dari perbuatan yang sifatnya
bisa merendahkan kami, amin

No comments:

Post a Comment

Hai Hai....
Terima Kasih sudah mampir, jangan lupa jejak komen nya.


See You

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...